Kata Pengantar Penulis untuk:

BERPIKIR dan TAKDIR




Buku ini didiktekan kepada Benoni B. Gattell pada interval antara tahun-tahun 1912 dan 1932. Sejak itu telah berulang kali dikerjakan. Sekarang, di 1946, ada beberapa halaman yang setidaknya tidak sedikit berubah. Untuk menghindari pengulangan dan kerumitan, seluruh halaman telah dihapus, dan saya telah menambahkan banyak bagian, paragraf, dan halaman.

Tanpa bantuan, diragukan apakah karya itu akan ditulis, karena sulit bagi saya untuk berpikir dan menulis pada saat yang sama. Tubuh saya harus diam sementara saya memikirkan subjek menjadi bentuk dan memilih kata-kata yang tepat untuk membangun struktur bentuk: dan karenanya, saya memang berterima kasih kepadanya untuk pekerjaan yang telah dilakukannya. Di sini saya juga harus mengakui kantor teman yang baik hati, yang ingin tetap tidak disebutkan namanya, atas saran dan bantuan teknis mereka dalam menyelesaikan pekerjaan.

Tugas yang paling sulit adalah meminta persyaratan untuk menyatakan materi pelajaran yang direkondisi diperlakukan. Usaha keras saya adalah menemukan kata-kata dan frasa yang paling baik menyampaikan makna dan atribut dari realitas inkorporeal tertentu, dan untuk menunjukkan hubungan mereka yang tidak terpisahkan dengan diri yang sadar dalam tubuh manusia. Setelah perubahan berulang-ulang, akhirnya saya memutuskan untuk menggunakan istilah yang digunakan di sini.

Banyak subjek tidak dibuat sejelas seperti yang saya inginkan, tetapi perubahan yang dibuat harus cukup atau tidak ada habisnya, karena pada setiap bacaan perubahan lain tampaknya disarankan.

Saya tidak berani berkhotbah kepada siapa pun; Saya tidak menganggap diri saya seorang pengkhotbah atau guru. Kalau bukan karena saya yang bertanggung jawab atas buku itu, saya lebih suka kepribadian saya tidak disebutkan sebagai penulisnya. Keagungan mata pelajaran yang saya berikan informasi, meringankan dan membebaskan saya dari kesombongan diri dan melarang permohonan kesopanan. Saya berani membuat pernyataan aneh dan mengejutkan untuk diri sadar dan abadi yang ada di setiap tubuh manusia; dan saya menerima begitu saja bahwa individu akan memutuskan apa yang akan atau tidak akan dilakukannya dengan informasi yang disajikan.

Orang-orang yang bijaksana telah menekankan perlunya berbicara di sini tentang beberapa pengalaman saya dalam keadaan sadar, dan tentang peristiwa-peristiwa dalam hidup saya yang dapat membantu menjelaskan bagaimana mungkin bagi saya untuk berkenalan dan menulis hal-hal yang begitu varians dengan keyakinan saat ini. Mereka mengatakan ini perlu karena tidak ada daftar pustaka yang ditambahkan dan tidak ada referensi yang ditawarkan untuk mendukung pernyataan yang dibuat di sini. Beberapa pengalaman saya tidak seperti apa pun yang saya dengar atau baca. Pemikiran saya sendiri tentang kehidupan manusia dan dunia tempat kita hidup telah mengungkapkan kepada saya subyek dan fenomena yang belum saya temukan disebutkan dalam buku-buku. Tetapi tidak masuk akal untuk menganggap bahwa hal-hal seperti itu bisa terjadi, namun tidak diketahui oleh orang lain. Pasti ada orang yang tahu tetapi tidak tahu. Saya tidak berada di bawah janji kerahasiaan. Saya bukan anggota organisasi apa pun. Saya tidak putus asa untuk mengatakan apa yang saya temukan dengan berpikir; dengan berpikir mantap saat bangun, tidak dalam tidur atau trance. Saya belum pernah dan tidak pernah berharap untuk mengalami trans dalam bentuk apa pun.

Apa yang saya sadari ketika memikirkan tentang hal-hal seperti ruang, unit-unit materi, susunan materi, kecerdasan, waktu, dimensi, penciptaan dan eksteriorisasi pikiran, akan, saya harap, telah membuka bidang-bidang untuk eksplorasi dan eksploitasi di masa depan. . Pada saat itu perilaku yang benar harus menjadi bagian dari kehidupan manusia, dan harus mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan penemuan. Kemudian peradaban dapat berlanjut, dan Kemandirian dengan Tanggung Jawab akan menjadi aturan kehidupan individu dan pemerintahan.

Berikut ini adalah sketsa beberapa pengalaman awal saya:

Ritme adalah perasaan pertama saya tentang koneksi dengan dunia fisik ini. Kemudian saya bisa merasakan di dalam tubuh, dan saya bisa mendengar suara-suara. Saya mengerti arti suara yang dibuat oleh suara-suara itu; Saya tidak melihat apa-apa, tetapi saya, sebagai perasaan, bisa mendapatkan arti dari kata-kata yang diekspresikan, dengan ritme; dan perasaan saya memberi bentuk dan warna benda-benda yang digambarkan dengan kata-kata. Ketika saya bisa menggunakan indera penglihatan dan bisa melihat objek, saya menemukan bentuk dan penampilan yang saya rasakan, kira-kira sesuai dengan apa yang saya pahami. Ketika saya bisa menggunakan indera penglihatan, pendengaran, rasa dan penciuman dan bisa bertanya dan menjawab pertanyaan, saya mendapati diri saya sebagai orang asing di dunia yang aneh. Saya tahu bahwa saya bukanlah tubuh yang saya tinggali, tetapi tidak ada yang bisa memberi tahu saya siapa atau apa saya atau dari mana saya berasal, dan sebagian besar dari mereka yang saya tanyakan tampaknya percaya bahwa mereka adalah tubuh yang mereka tinggali.

Saya menyadari bahwa saya berada dalam tubuh yang saya tidak dapat membebaskan diri. Saya tersesat, sendirian, dan dalam keadaan sedih sedih. Kejadian dan pengalaman yang berulang-ulang meyakinkan saya bahwa segala sesuatu tidak seperti apa adanya; bahwa ada perubahan yang berkelanjutan; bahwa tidak ada keabadian apa pun; bahwa orang sering mengatakan kebalikan dari apa yang sebenarnya mereka maksudkan. Anak-anak memainkan permainan yang mereka sebut "berkeyakinan" atau "mari kita berpura-pura." Anak-anak bermain, pria dan wanita berlatih berpura-pura dan berpura-pura; relatif sedikit orang yang benar-benar jujur ​​dan tulus. Ada pemborosan dalam upaya manusia, dan penampilan tidak bertahan lama. Penampilan tidak dilakukan untuk bertahan lama. Saya bertanya pada diri sendiri: Bagaimana hal-hal harus dibuat yang akan bertahan lama, dan dibuat tanpa limbah dan kekacauan? Bagian lain dari diri saya menjawab: Pertama, tahu apa yang Anda inginkan; melihat dan terus mengingat bentuk di mana Anda akan memiliki apa yang Anda inginkan. Kemudian pikirkan dan kehendaki dan ucapkan itu ke dalam penampilan, dan apa yang Anda pikirkan akan dikumpulkan dari atmosfir yang tak terlihat dan terpaku pada dan di sekitar bentuk itu. Saya tidak memikirkan kata-kata ini, tetapi kata-kata ini mengungkapkan apa yang saya pikirkan. Saya merasa yakin bisa melakukan itu, dan segera mencoba dan berusaha lama. Aku gagal. Karena gagal saya merasa dipermalukan, terdegradasi, dan saya malu.

Saya tidak bisa menahan diri untuk menjadi taat terhadap berbagai peristiwa. Apa yang saya dengar orang katakan tentang hal-hal yang terjadi, khususnya tentang kematian, sepertinya tidak masuk akal. Orang tua saya adalah orang Kristen yang taat. Saya mendengarnya membaca dan berkata bahwa Tuhan menciptakan dunia; bahwa dia menciptakan jiwa abadi untuk setiap tubuh manusia di dunia; dan bahwa jiwa yang tidak mematuhi Allah akan dibuang ke neraka dan akan terbakar dalam api dan belerang untuk selama-lamanya. Saya tidak percaya sepatah kata pun tentang itu. Rasanya terlalu tidak masuk akal bagi saya untuk mengira atau percaya bahwa Tuhan atau makhluk apa pun bisa membuat dunia atau telah menciptakan saya untuk tubuh tempat saya hidup. Saya telah membakar jari saya dengan korek api belerang, dan saya percaya bahwa tubuh itu dapat dibakar sampai mati; tetapi saya tahu bahwa saya, yang sadar seperti saya, tidak dapat dibakar dan tidak bisa mati, bahwa api dan belerang tidak dapat membunuh saya, meskipun rasa sakit akibat luka bakar itu mengerikan. Saya bisa merasakan bahaya, tetapi saya tidak takut.

Orang-orang tampaknya tidak tahu 'mengapa' atau 'apa', tentang kehidupan atau tentang kematian. Saya tahu pasti ada alasan untuk semua yang terjadi. Saya ingin tahu rahasia hidup dan mati, dan hidup selamanya. Saya tidak tahu mengapa, tetapi saya tidak bisa menahan keinginan itu. Saya tahu bahwa tidak akan ada malam dan siang dan hidup dan mati, dan tidak ada dunia, kecuali ada orang bijak yang mengelola dunia dan malam dan siang dan hidup dan mati. Namun, saya memutuskan bahwa tujuan saya adalah menemukan orang-orang bijak yang akan memberi tahu saya bagaimana saya harus belajar dan apa yang harus saya lakukan, untuk dipercayakan dengan rahasia hidup dan mati. Saya bahkan tidak akan berpikir untuk mengatakan ini, tekad saya, karena orang tidak akan mengerti; mereka akan percaya saya bodoh atau gila. Saya berumur sekitar tujuh tahun pada waktu itu.

Lima belas atau lebih tahun berlalu. Saya telah memperhatikan pandangan yang berbeda tentang kehidupan laki-laki dan perempuan, sementara mereka tumbuh dan berubah menjadi laki-laki dan perempuan, terutama selama masa remaja mereka, dan khususnya kehidupan saya sendiri. Pandangan saya telah berubah, tetapi tujuan saya - untuk menemukan mereka yang bijak, yang tahu, dan dari siapa saya dapat mempelajari rahasia hidup dan mati - tidak berubah. Saya yakin akan keberadaan mereka; dunia tidak mungkin, tanpa mereka. Dalam urutan peristiwa saya bisa melihat bahwa harus ada pemerintahan dan manajemen dunia, sama seperti harus ada pemerintah suatu negara atau manajemen bisnis apa pun untuk melanjutkannya. Suatu hari ibu saya bertanya apa yang saya yakini. Tanpa ragu-ragu saya berkata: Saya tahu tanpa keraguan bahwa keadilan menguasai dunia, walaupun hidup saya sendiri tampaknya menjadi bukti bahwa tidak demikian, karena saya tidak dapat melihat kemungkinan untuk mencapai apa yang secara inheren saya ketahui, dan apa yang paling saya inginkan.

Pada tahun yang sama, pada musim semi 1892, saya membaca di koran Minggu bahwa Madam Blavatsky tertentu adalah murid orang bijak di Timur yang disebut Mahatmas; bahwa melalui kehidupan berulang di bumi, mereka telah mencapai kebijaksanaan; bahwa mereka memiliki rahasia hidup dan mati, dan bahwa mereka telah menyebabkan Nyonya Blavatsky membentuk Masyarakat Teosofis, yang melaluinya ajaran mereka dapat diberikan kepada publik. Akan ada kuliah malam itu. Saya pergi. Kemudian saya menjadi anggota Serikat yang bersemangat. Pernyataan bahwa ada orang-orang bijak - dengan nama apa pun namanya - tidak mengejutkan saya; itu hanya bukti verbal dari apa yang secara inheren saya yakini diperlukan untuk kemajuan manusia dan untuk pengarahan dan bimbingan alam. Saya membaca semua yang saya bisa tentang mereka. Saya berpikir untuk menjadi murid salah satu orang bijak; tetapi terus berpikir membuat saya mengerti bahwa cara yang sebenarnya bukanlah dengan aplikasi formal kepada siapa pun, tetapi untuk menjadi diri saya bugar dan siap. Saya belum melihat atau mendengar dari, juga tidak memiliki kontak dengan, 'orang bijak' seperti yang saya bayangkan. Saya tidak punya guru. Sekarang saya memiliki pemahaman yang lebih baik tentang hal-hal seperti itu. 'Wise Ones' yang asli adalah Triune Selves, di The Realm of Permanence. Saya berhenti koneksi dengan semua masyarakat.

Dari November 1892 saya melewati pengalaman-pengalaman yang menakjubkan dan penting, setelah itu, pada musim semi 1893, terjadi peristiwa paling luar biasa dalam hidup saya. Saya telah melintasi 14th Street di 4th Avenue, di New York City. Mobil dan orang-orang bergegas lewat. Saat melangkah ke sudut timur laut, Light, lebih besar dari berjuta matahari yang terbuka di tengah kepalaku. Pada saat atau titik itu, keabadian ditangkap. Tidak ada waktu. Jarak dan dimensi tidak terbukti. Alam terdiri dari unit-unit. Saya sadar akan unit alam dan unit sebagai Kecerdasan. Di dalam dan di luar, bisa dikatakan, ada Cahaya yang lebih besar dan lebih kecil; semakin besar meliputi Cahaya yang lebih rendah, yang mengungkapkan berbagai jenis unit. Lampu-lampu itu bukan dari alam; mereka adalah Cahaya sebagai Kecerdasan, Lampu Sadar. Dibandingkan dengan kecerahan atau cahaya dari Lampu itu, sinar matahari di sekitarnya adalah kabut tebal. Dan di dalam dan melalui semua Cahaya dan unit dan objek, saya sadar akan Kehadiran Kesadaran. Saya sadar akan Kesadaran sebagai Realitas Tertinggi dan Mutlak, dan sadar akan hubungan berbagai hal. Saya tidak mengalami sensasi, emosi, atau ekstasi. Kata-kata gagal sepenuhnya untuk menggambarkan atau menjelaskan KESADARAN. Akan sia-sia untuk mencoba menggambarkan kemegahan agung dan kekuasaan serta keteraturan dan hubungan dalam ketenangan dari apa yang saya sadari saat itu. Dua kali selama empat belas tahun ke depan, untuk waktu yang lama pada setiap kesempatan, saya sadar akan Kesadaran. Tetapi selama waktu itu saya sadar tidak lebih dari yang saya sadari pada saat pertama itu.

Menyadari Kesadaran adalah serangkaian kata-kata terkait yang telah saya pilih sebagai ungkapan untuk berbicara tentang momen paling kuat dan luar biasa dalam hidup saya.

Kesadaran hadir di setiap unit. Oleh karena itu kehadiran Kesadaran membuat setiap unit sadar sebagai fungsi yang dilakukannya dalam tingkat di mana ia sadar.

Sadar Kesadaran mengungkapkan 'tidak dikenal' kepada orang yang telah begitu sadar. Maka itu akan menjadi tugas orang itu untuk mengetahui apa yang dia bisa menjadi sadar akan Kesadaran.

Manfaat terbesar dari kesadaran akan Kesadaran adalah bahwa hal itu memungkinkan seseorang untuk mengetahui tentang subjek apa pun, dengan berpikir. Berpikir adalah pegangan mantap dari Cahaya Sadar di dalam subjek pemikiran. Singkatnya, berpikir terdiri dari empat tahap: memilih subjek; memegang Cahaya Sadar pada subjek itu; memfokuskan Cahaya; dan, fokus Cahaya. Saat Cahaya terfokus, subjek diketahui. Dengan metode ini, Thinking and Destiny telah ditulis.

Tujuan khusus buku ini adalah: Untuk memberi tahu diri yang sadar dalam tubuh manusia bahwa kita adalah bagian yang tidak terpisahkan dari trinitas individu yang secara abadi abadi, Triune Selves, yang, di dalam dan di luar waktu, hidup dengan pemikir kita yang hebat dan bagian yang mengetahui dalam tubuh tanpa jenis kelamin yang sempurna di Alam Permanen; bahwa kita, yang sadar sekarang di dalam tubuh manusia, gagal dalam ujian penting, dan dengan demikian mengasingkan diri dari Alam Permanen ke dunia kelahiran dan kematian pria dan wanita duniawi ini dan kematian; bahwa kita tidak memiliki ingatan tentang ini karena kita menempatkan diri kita dalam tidur yang menghipnotis diri, untuk bermimpi; bahwa kita akan terus bermimpi melalui kehidupan, melalui kematian dan kembali lagi ke kehidupan; bahwa kita harus terus melakukan ini sampai kita terhipnotis, bangun, keluar dari hipnosis tempat kita menempatkan diri; bahwa, betapapun dibutuhkannya lama, kita harus bangun dari mimpi kita, menjadi sadar akan diri kita seperti diri kita sendiri di dalam tubuh kita, dan kemudian meregenerasi dan mengembalikan tubuh kita ke kehidupan abadi di rumah kita - Alam Permanen tempat kita datang - yang merembes ke dunia kita ini, tetapi tidak terlihat oleh mata fana. Kemudian kita akan secara sadar mengambil tempat kita dan melanjutkan bagian kita dalam Orde Kemajuan Abadi. Cara untuk mencapai ini ditunjukkan dalam bab-bab berikut.

Pada penulisan ini naskah karya ini adalah dengan printer. Ada sedikit waktu untuk menambah apa yang telah ditulis. Selama bertahun-tahun persiapannya, sering kali saya ditanyai bahwa di dalam teks saya memasukkan beberapa penafsiran ayat-ayat Alkitab yang tampaknya tidak dapat dipahami, tetapi yang, berdasarkan apa yang telah dinyatakan dalam halaman-halaman ini, masuk akal dan memiliki makna, dan yang mana , pada saat yang sama, pernyataan yang menguatkan yang dibuat dalam karya ini. Tapi saya enggan membuat perbandingan atau menunjukkan korespondensi. Saya ingin pekerjaan ini dinilai hanya berdasarkan kemampuannya sendiri.

Pada tahun lalu saya membeli buku yang berisi Buku-Buku Alkitab yang Hilang dan Buku Eden yang Terlupakan. Pada pemindaian halaman-halaman buku-buku ini, adalah menakjubkan untuk melihat berapa banyak bagian yang aneh dan tidak dapat dipahami dapat dipahami ketika seseorang memahami apa yang ditulis di sini tentang Triune Self dan tiga bagiannya; tentang regenerasi tubuh fisik manusia menjadi tubuh fisik yang sempurna dan abadi, dan Alam Permanen, yang dalam kata-kata Yesus adalah "Kerajaan Allah."

Sekali lagi permintaan telah dibuat untuk klarifikasi ayat-ayat Alkitab. Mungkin sebaiknya hal ini dilakukan dan juga agar para pembaca Thinking and Destiny diberi beberapa bukti untuk menguatkan pernyataan-pernyataan tertentu dalam buku ini, yang bukti-buktinya dapat ditemukan baik dalam Perjanjian Baru maupun dalam buku-buku yang disebutkan di atas. Karena itu saya akan menambahkan bagian kelima pada Bab X, Dewa dan Agama mereka, berurusan dengan hal-hal ini.

HWP

New York, Maret 1946

Lanjutkan ke Pendahuluan ➔